Kampung Literasi
Sudahkah membaca Buku hari ini?

Sudahkah membaca Buku hari ini?

Salam sehat dan salam sejahtera Sahabat Diktara

Tabik Pun!

Kali ini Di Layanan Pustaka Ronaa Punya Buku Novel ORIGIN karya Dan Brown.

Review :

The New York Times memuji buku tersebut karena berfokus pada “ide-ide serius” yang berkaitan dengan agama dan ateisme, dan apakah agama dan sains dapat hidup berdampingan. Ia juga mengatakan buku itu memiliki humor “culun”. 

Kecerdasan buatan memainkan peran utama dalam buku ini.

“Saya menyukai semua teknologi, tetapi AI adalah sesuatu yang sangat membuat saya terpesona, terutama karena para ilmuwan tidak dapat menyetujui apakah itu akan menyelamatkan kita atau membunuh kita,” katanya.

“Banyak ilmuwan merasa bahwa kita berada di ambang Renaisans baru, bahwa AI akan memecahkan masalah besar umat manusia — kelangkaan, kelebihan populasi, polusi. Namun, banyak ilmuwan merasa bahwa AI sangat kuat sehingga akan menghancurkan kita. Dan sebagai bukti mereka mengingatkan kita bahwa spesies kita tidak pernah menciptakan teknologi yang tidak kita persenjatai, dan akan naif untuk berpikir bahwa AI akan berbeda.”

Salah satu karakter buku itu adalah Winston, sepotong kecerdasan buatan yang dibangun untuk membantu memandu Langdon melalui misteri yang ingin dia pecahkan (atau, bukan?).

Brown tidak agnostik tentang bahaya yang ditimbulkan oleh kecerdasan buatan: “Hal yang akan membuat kecerdasan buatan begitu kuat adalah kemampuannya untuk belajar, dan cara AI belajar adalah dengan melihat budaya manusia.

Semua yang kita lakukan sekarang didigitalkan — semuanya dari buku kami, semua podcast kami, semua video YouTube kecil kami, email kami. Jadi, komputer dapat membaca semua itu dan mempelajari bagaimana manusia berinteraksi dan bagaimana mereka membuat keputusan.

“Dan pertanyaannya adalah, apakah budaya kita adalah panutan terbaik untuk kesadaran baru dan kecerdasan baru? Jika belajar menjadi seperti kita, itu akan belajar banyak belas kasih, tetapi juga bisa belajar banyak kejahatan yang berpusat pada diri sendiri. .”

Brown berbicara dengan para ilmuwan dan teolog saat meneliti buku itu. “Teknologi mengubah cara kita berinteraksi sebagai manusia,” katanya. “Ketika saya tumbuh dewasa, keajaiban saya adalah kelahiran dari perawan, kebangkitan. Dan saat ini Anda berbicara dengan sebagian besar anak-anak tentang kebangkitan dan itu tidak benar-benar dicatat. Keajaiban mereka adalah apa pun yang dapat dilakukan Snapchat minggu ini atau apa pun yang dapat dilakukan iOS baru. .”

“Jadi, tujuan saya adalah Anda tidak bisa berhenti membalik halaman tetapi di akhir buku, Anda berkata, ‘Wow, sekarang saya ingin tahu tentang 37 topik berikut dan saya perlu membaca beberapa buku lagi!” [Pai]

Pertama kali diterbitkan pada Tanggal 4 Desember 2017 / 13:10

Hak Cipta © 2022 CBS Interactive Inc. Semua hak dilindungi undang-undang.

Review : Al Andik
Redaktur : Amin Budi Utomo

Artikel lainnya :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.